Pengertian outsource dalam ISO 9001:2008

Share
Sertifikasi ISO. Jakarta - ISO 9001:2008 klausul 4.1 menyatakan:
"Apabila organisasi memilih untuk melakukan outsourcing setiap proses yang mempengaruhi kesesuaian produk terhadap persyaratan, organisasi harus memastikan adanya kendali pada proses itu. Jenis dan tingkat pengendalian yang akan diterapkan terhadap proses yang diserahkan harus ditetapkan dalam sistem manajemen mutu.
CATATAN 1: Proses yang diperlukan untuk sistem manajemen mutu yang disebutkan di atas termasuk proses untuk kegiatan manajemen, penyediaan sumber daya, realisasi produk dan pengukuran, analisis dan perbaikan.
CATATAN 2: Sebuah "proses yang diserahkan" adalah proses yang diperlukan organisasi untuk sistem manajemen kualitas dan mana organisasi memilih untuk telah dilakukan oleh pihak eksternal.
CATATAN 3: Pemastian pengendalian atas proses outsourcing tidak melepaskan tanggung jawab organisasi kesesuaian dengan semua persyaratan pelanggan, peraturan perundangan dan peraturan. Jenis dan tingkat pengendalian yang akan diterapkan pada proses yang diserahkan dapat dipengaruhi oleh faktor-faktor seperti:a) dampak potensial dari proses yang diserahkan pada kemampuan organisasi untuk menyediakan produk yang sesuai dengan persyaratan;b) sejauh mana kontrol untuk proses ini dipakai bersama;c) kemampuan untuk mencapai pengendalian yang diperlukan melalui penerapan klausul 7.4. "

Apakah yang dimaksud dengan "proses outsourcing"?
Dalam kamus Inggris Oxford mendefinisikan "outsourcing" kata kerja sebagai "untuk mendapatkan ... .. oleh kontrak dari sumber luar organisasi atau daerah, untuk kontrak (kerja) keluar "
Seperti sekarang didefinisikan dalam ISO 9001:2008 klausul Sub 4.1, CATATAN 2 sebuah "proses yang diserahkan" adalah proses yang diperlukan organisasi untuk sistem manajemen kualitas dan mana organisasi memilih untuk telah dilakukan oleh pihak eksternal.
Catatan: ISO 9000:2005 klausul 3.4.1 mendefinisikan "proses" sebagai "kumpulan kegiatan saling terkait atau berinteraksi yang mengubah masukan menjadi keluaran".
Sebuah proses yang diserahkan dapat dilakukan oleh pemasok yang benar-benar independen dari organisasi, atau yang merupakan bagian dari induk organisasi yang sama (misalnya departemen terpisah atau divisi yang tidak tunduk pada sistem manajemen mutu yang sama). Ini mungkin disediakan dalam lokasi fisik atau lingkungan kerja organisasi, di sebuah situs independen, atau dalam beberapa cara lain.

Intent Klausul 4.1
Maksud Klausul 4.1 ISO 9001:2008 adalah untuk menekankan bahwa ketika organisasi memilih untuk menyerahkan kepada pihak (baik permanen atau sementara) sebuah proses yang mempengaruhi kesesuaian produk dengan persyaratan (lihat ISO 9001:2008 klausul 7.2.1), dapat tidak hanya mengabaikan proses ini, juga tidak perlu mengikuti sistem manajemen mutu.
Organisasi harus menunjukkan bahwa latihan cukup kontrol untuk memastikan bahwa proses ini dilakukan sesuai dengan persyaratan yang relevan ISO 9001:2008, dan persyaratan lain dari sistem manajemen mutu organisasi. Sifat kontrol ini akan tergantung pada pentingnya proses yang diserahkan, risiko yang terlibat, dan kompetensi pemasok untuk memenuhi persyaratan proses. Berdasarkan pada sifat dari kontrol, harus mempertimbangkan proses disebut sistem manajemen mutu untuk kegiatan manajemen, penyediaan sumber daya, realisasi produk dan pengukuran, analisis dan perbaikan. Organisasi outsourcing tidak selalu harus memiliki sertifikasi Sistem Manajemen Mutu, namun harus menunjukkan kemampuan proses yang telah disebutkan sebelumnya.
Proses Outsource akan berinteraksi dengan proses-proses lain dari sistem manajemen mutu organisasi (ini proses lainnya dapat dilakukan oleh organisasi itu sendiri, atau mungkin diri menjadi proses outsourcing). Interaksi ini juga perlu dikelola (lihat ISO 9001:2008 klausul 4.1 (a) dan (b)).

Pengendalian proses outsourcing
 
1. Akuisisi proses outsourcing biasanya akan tunduk pada kemampuan untuk mencapai pengendalian yang diperlukan melalui penerapan persyaratan ISO 9001:2008 kedua klausul 7.4 (Pembelian) dan ayat 4.1 (Persyaratan Umum)
Seperti disebutkan dalam Catatan, dalam beberapa situasi, organisasi tidak mungkin "membeli" proses outsourcing dalam arti tradisional mungkin, misalnya, menerima layanan dari kantor pusat perusahaan atau dari divisi lain dalam kelompok organisasi, tanpa transaksi moneter berlangsung (lihat 2.1 di atas). Dalam keadaan ini, bagaimanapun, ISO 9001:2008 Klausul 7.4 dan 4.1 masih berlaku.

2. Ada dua situasi yang sering perlu untuk dipertimbangkan ketika menentukan tingkat yang sesuai kontrol dari sebuah proses yang diserahkan:

    
* Ketika sebuah organisasi memiliki kompetensi dan kemampuan untuk melaksanakan suatu proses, tetapi memilih untuk melakukan outsourcing bahwa proses (untuk alasan komersial atau lainnya).
      
Dalam situasi ini kriteria proses kontrol harus sudah telah ditetapkan, dan dapat dialihkan ke persyaratan untuk pemasok proses yang diserahkan, jika diperlukan.
    
* Ketika organisasi tidak memiliki kompetensi untuk menjalankan proses itu sendiri, dan memilih untuk melakukan outsourcing itu.
      
Dalam situasi ini organisasi harus memastikan bahwa kontrol yang diusulkan oleh pemasok dari proses outsourcing yang memadai. Dalam beberapa kasus mungkin perlu untuk melibatkan ahli eksternal dalam membuat evaluasi ini.

3. Mungkin sudah nyaman, atau bahkan perlu, untuk menentukan beberapa atau semua metode yang akan digunakan untuk mengendalikan proses outsourcing dalam kontrak antara organisasi dan pemasok. Dampak potensial dari proses yang diserahkan berdasarkan kemampuan outsourcing untuk menyediakan produk yang sesuai dengan persyaratan. Perawatan harus diambil, bagaimanapun, tidak untuk menghambat pemasok dari mengusulkan inovasi terhadap proses outsourcing.
Pengendalian organisasi dari proses outsourcing harus didasarkan pada kebutuhan untuk kesesuaian produk terhadap persyaratan.
Memastikan pengendalian atas proses outsourcing tidak melepaskan tanggung jawab organisasi kesesuaian dengan semua persyaratan pelanggan, peraturan perundangan dan peraturan.

4. Dalam beberapa situasitidak mungkin tidak untuk memeriksa output dari proses yang diserahkan oleh pemantauan atau pengukuran. Dalam kasus ini, organisasi perlu memastikan bahwa kontrol atas proses yang diserahkan meliputi proses validasi sesuai dengan ISO 9001:2008 klausul 7.5.2.


Sertifikasi ISO

Artikel Terkait



0 comments:

Post a Comment

Search

Powered by Blogger.

Posting Terakhir

Likebox